Selasa, 17 Juli 2012

Layar Ulem

"Sapenggalih warta saking penganten ingkang estri" tok..tok...trrotok tok..

Kalimat tersebut sering kita dengar saat pernikahan adat Jawa khususnya Jawa Tengah.

Bagi saya yang si mana teman-teman sebaya saya sudah mulai menikah dan ketika masyarakat mulai membicarakan status saya yang masih betah melajang. Ada suatu hal yang mungkin kurang jadi perhatian teman-teman saya. Akhirnya saya jadi mengerti suatu hal.

Awalnya saya cuma ingin main ke rumah sahabat saya yang sampai detik ini juga belum menikah, seperti saya :D

Niat awalnya mau ngajakin pergi bareng ke resepsi teman sekolah tapi eh ternyata gak diundang. Memang sih dari kantor aku udah sms duluan mau main, "Kok tumben, mau ngasih undangan merid ya?" Maklum lama tidak pernah ketemu ya jadi tong-tong crit deh.

Nah... Waktu mama nya dateng itu, kok aku ngerasa ada yang janggal ya sama senyumnya.

Akhirnya aku sadar sesuatu! Mungkin Ibuku juga akan melakukan hal yang sama kalau ada yang gak pernah main terus tiba-tiba ngasih undangan sementara anaknya sendiri belum jelas bagaimana nasibnya
Jika suatu hari nanti aku menikah dan harus memberi kabar sahabatku yang mungkin notabene belum menikah aku akan bertanya dulu atau kalau perlu ditelepon saja jika ingin mengundang. Agar hati seorang ibu tidak tersakiti.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Komentarnya sementara dimoderasi ya 😁 dan jangan tinggalkan link hidup. Nanti BW baliknya lewat profil teman-teman. Terima kasih untuk tidak menggunakan "ANONIM".

Recommendations by Engageya