Rabu, 04 November 2015

Tante Bercandanya GAK ASYIK

Ada yang masih ingat dengan kejadian yang menimpa Farah Quin tentang penghinaan terhadap anaknya sekitar bulan Juli 2015 lalu? Hingga beritanya berhari-hari hot on topik mengenai hal itu. Iya sebagai orang tua mana sih yang gak kesel kalau anaknya dihina seperti itu.

instagram official @farahquinnofficial

Sebelum ini saya pribadi alhamdulillah belum pernah kena bully seperti ini, tapi kemarin mendadaaaaak tahu kalau ada katakanlah seseorang kenal dekat akhirnya berhasil membully saya dan juga bayi saya. Udah gitu ngeledeknya sama lagi dengan yang dialami Mbak Farah Quin. Ah semoga rejekinya juga sama-sama mengalir terus. Aaamiin. Memang sih, di sekitar kami beliau ini orangnya suka mengejek orang lain dengan maksud bercanda. Kalau orangnya legowo sih ya mungkin jadi angin lalu tapi buat saya kok rasanya teriris-iris patah jadi dua.. hahaha hiperbola sedikit. Mungkin kalau menghinanya cuma saya ya tidak masalah ya tapi kalau bawa-bawa anak saya juga pengen tak kaplok  diemin aja itu orang.

Beruntung saya termasuk agak sedikit legowo ya, walaupun dikatain "Mbak Ran itu cantik sayang hidungnya lebar," okeey masih bisa diteolerir.

Jadi bertanya pada diri sendiri, apa..

Saya ini cantik? Relatif.
Saya bukan beauty blogger? Yes, not yet.
Saya pantas jadi fashion blogger? Someday you will.
Saya berhidung lebar? Ya tergantung yang lihat.
Saya menghabiskan banyak oksigen? Ah sama aja.

So?

Masalah buat siapa?

Okey, sok atuh lanjut wae nu menghina fisiknya.. Silakan. Toh saya bukan tipikal yang suka membalas dengan tenaga telekinetik jarak jauh alias suka nyantet. Alhamdulillah masih waras.

Tapiiiiii

Kok gantian anak saya ikut kebully.
"Dedek Han tu lucu,, lubang hidungnya besar" ucapnya sambil tersenyum garing.

Whaaaat!!!

Emang situ sudah okey? Emang situ lubang hidungnya kurang besar kok iri sama kami? HaHaHa. Please donk Tante, kalau bercanda juga dijaga donk bahan bercandaannya. Kan Tante orang yang kami hormati lagi kami cintai tapi kok tetap membully kami ya. Ya, anggap saja itu sebagai tanda sayangnya ke kami.

Tahukah Tante?
Pesek itu mancung yang tertunda,
Pesek itu mancung ke belakang,
Pesek itu ngangenin,
Pesek itu eksotik,
Pesek itu manis,
Pesek itu unik,
Pesek itu gak jelek :p

Pesek itu anugrah, kalau aku mancung aku terlalu sempurna untuk kau miliki #tssaah

sumber gambar tertera di poster

Sebetulnya yang dibahas tadi lubang hidung besar ya? Ah sudahlah..

Kalau kami boleh meminta pembagian organ tubuh saat sebelum diutus ke bumi dan boleh memilih, pasti kami meminta apa-apa yang bagus untuk ditempel di kulit eksotik kami ini. Yang nyiptain lubang hidung besar pasti punya rencana di balik hasil penciptaanNya. Supaya kami bersyukur, kami bisa bernapas lebih lega dan panjang dibanding yang lain, mungkin paru-paru kami jadi terpompa lebih cepat dan kuat, dan terlebih agar kami tidak menjadi pribadi yang mudah sombong. Mau sombong gimana? cantik aja ada tapinya. Eh kalau Dedek Han ya ganteng dink. Hahaha.

Jadi please donk Tante, besok-besok kita bercandaan lagi ya? Tapi ganti bahan dengan yang lebih intelek dan lebih mengASYIKkan. Maaf yang kemarin itu bener-bener GAK ASYIK.
comments

35 komentar:

  1. bayiku waktu baru lahir jg yang paling menonjol itu lubang idungnya Mak. hehe

    banyak yang bully termasuk saya. haha *ibu jahat*

    tapi gak pernah saya masukin ke hati Mak. bagi saya, Allah menciptakan dia begitu sempurna fisiknya.

    keluarga besar jg klo ngebully malah lucu Mak. Misalnya, "Anak ini mirip siapa ya? perasaan gak mirip emak-bapaknya. tapi idungnya memang idung keluarga kita sih."
    #keluargapesek heuheu

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya begitulah Mak, tanggapan orang beda-beda emang.

      Cuma kasihan saja kalau dilihat dari sisi negatifnya akan terbawa terus sampai dewasa nanti kalau sampai diingat sama si bayi, efek positifnya si bayi tidak akan pernah jadi sombong dengan apa yang telah dianugerahkan untuknya.

      tapi tetep Mak, kita sebagai orang Indonesia asli juga harus bangga punya hidung pesek karena tidak semua orang khususnya di Asia ini bisa memiliki hidung pesek. Apa seh ini..

      Hapus
  2. uhuk banget deh ya. jadi introspeksi saya mbak. jangan-jangan saya tipe tante kayak gitu. tfs ya mbak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya saya juga dulu mungkin kayak gitu walau nggak sampai terucap, jangan sampai deh pokoknya, beware juga aku jadinya.

      Hapus
  3. Candaan itu bagaimanapun harus hati-hati diucapkan, kita tidak tau yang medengar akan sepaham dengan kita atau tidak, terlebih batasan candaan setiap orang berbeda-beda.

    Semoga gak terulang lagi ya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya dan yang paling sering terjadi adalah pembullyan secara fisik. Jangan sampai..

      *ngomong gini padahal sering gak sadar juga kalau bercandanya kelewatan, hadeeeh -_____-*

      Hapus
  4. weh koq ada ya orang dewasa yang bercandanya begitu
    Jangan dekat2 dia lagi besok, Mbak ....

    BalasHapus
    Balasan
    1. orangnya baik kok Mbak aslinya, suka membantu dan juga gak gampang tersinggung umpama ledekan itu mengenai dia.

      Tinggal yg nanggepinnya aja yang suka baper atau nggak, hahaha

      Terima kasih sudah mampir ^^,

      Hapus
  5. Wah, iya. Anak bayi kadang suka jadi bahan bully-an ya Mbak. Kalo kulitnya ga mirip ortunya, ato bagian fisik lainnya, pasti deh kena bully, meski nadanya bercanda

    BalasHapus
    Balasan
    1. Memang lebih mudah mencela fisik tanpa kita sadari fisik itu cuma titipan sama Yang di Atas..

      aku juga perlu banyak belajar dari kasus ini.

      Hapus
  6. Kalo becandanya sdh kelewatan sih, sebel jadinya...*kalo aku hehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku juga sebel, kalau udah sebel terus diem lalu manyun pergi tanpa jejak hahaha

      Hapus
  7. Baru tau kalo ada kejadian tentang anakknya farah quin *ngga update hiks* bahasannya menarik banget mbak. Kadang2 ngga sadar kita juga ngebully anak sendiri. Hiks...hikss... jadi merasa bersalah. Semoga ngga terulang lagi. Thanks for sharing ya mbakk ^___^ salam kenal

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tetap ada sisi positifnya juga mbak, biar kalau besar nanti umpama ada yg menghina lagi sudah gak kaget lagi dan insya Allah gak akan mudah tersinggung

      Hapus
  8. Emang sih kita harus hati-hati kalau bercanda. Nggak asyikk kalau udah bikin orang tersinggung. Ya kan? Bahan candaan lain yg lebih asyikk kayaknya banyak ya tergantung kekreatipannn kita aja. Hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. mungkin itu yang susah dan karena belum terbiasa ;)

      *yg ngomong susah praktek sendiri* hihihi

      Hapus
  9. Wahhh aku jg ga suka kalo ada yg bully lgs anak saya gitu.. Mbok ya kalo memang mw jelekin, jgn dpn kita gitu ya -_-. Kdg heran mba ama org begini... Apa ga tau kalo dia jg menghina ciptaan Tuhan ya..trs apa mrk ini ngerasa sempurna bgt ?? Kok bs aja ngeluarin komen yg ga enak didenger.. Dikira kitanya ga ada hati apa ya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. maksudnya bercanda tapi kebablasan.. itu yg bikin gak enak buat si objek

      Hapus
  10. Wahhh aku jg ga suka kalo ada yg bully lgs anak saya gitu.. Mbok ya kalo memang mw jelekin, jgn dpn kita gitu ya -_-. Kdg heran mba ama org begini... Apa ga tau kalo dia jg menghina ciptaan Tuhan ya..trs apa mrk ini ngerasa sempurna bgt ?? Kok bs aja ngeluarin komen yg ga enak didenger.. Dikira kitanya ga ada hati apa ya...

    BalasHapus
  11. paling sebel sama orang yang selalu bawa-bawa fisik :(
    emang gak ada bahan lain yang bisa dipakai saat bercanda??

    BalasHapus
    Balasan
    1. itulah.. haha padahal kalau mau mengeksplorasi juga banyak ya bahan bercandaan yang gak nyangkut-nyangkut fisik

      Hapus
  12. Becanda bego nih yg kayak begini ya makk..
    Becanda intelek kan masih bisa padahal :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. yup.. mungkin karena kurang terbiasa bercanda yang gak nyangkut-nyangkut fisik dan kurang bahan HaHaHa

      Hapus
  13. Balasan
    1. Pesek itu ngangenin, Pesek itu eksotik,
      Pesek itu manis, Pesek itu unik,
      Pesek itu gak jelek :p

      Kucing persia yang semakin pesek aja semakin mahal..

      Hapus
  14. bully semakin ewabah karena sebarannya dibantu acara tv yang enggak mutu dan sarat bully, terutama menyangkut fisik, seolah-olah mengolok-olok fisik itu hal biasa. btw, aku termasuk pesek loh Mak. Kenyang dibilang si pesek dari kecil.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Orang Indonesia kalau gak pesek gak manis..

      Nah itulah mungkin beliau ini kebanyakan nonton TV yg sarat bully, padahal aku dulu juga suka nonton acaranya

      Hapus
  15. oh gitu ya tapi aku mah anggap biasa saja. Waktu anak bungsuku lahir memang hidungnye pesek apdahal aku , suamiku dan anak pertamaku mancung. Ada sih yg bilang kok aneh ya hidungnya pesek. ya bagaimana lagi wong dikasihnya pesek mau diapain lagi. malah aku pikir baguslah pesek krn anakku tubuhnya mungil begitu juga wajahnya kebayang ya kalau hidungnya mancung malah jelek!!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah kena banget Mbak Tira, emang semua udah ada porsinya sendiri-sendiri ya. Kalau kita lihat yg operasi hidung emang sih keliatan bagus ya tapi kayak ada yg kurang, kalo orang Jawa bilang mah "kurang macem"

      Hapus
  16. Ih itu mah bukan becanda namanya. Udah masuk bullying. Ati2 mbaknya yg diisntagram bsa terseret ke ranah hukum lho...

    BalasHapus
    Balasan
    1. dari hasil penelurusanku ke TKP, (ceilehh) ada orang yang mengatasnamakan @rissa_chattyn padahal di akun sebenarnya adalah @risa_chattyn dengan 1S. Entahlah benar ato tidaknya

      Hapus
  17. ya kalau bercanda nya kelewatan sih bakal sebel yaa .. walaupun emang temen deket ataupun cuma becanda ..

    BalasHapus
  18. Lalo aku anak udah anak tiga udah kenyang sama bully an mbak.. tiap anak udah dapet jatahnya masing-masing... sedihnya itu kalo pas anak udah ngerti alias udah gede, ngebullynya di depan anaknya... kita musti pinter2 nggedein ati anak, tanpa harus membuatnya benci sama orang yang ngebully...

    BalasHapus
  19. Aku kenyang dengan bullyan pesek. 😂

    BalasHapus
  20. Aku juga sering dihina secara fisik Mba..bahkan oleh tante sendiri. Hiks.. Yg dihina apa? Kerutan di mata..hehe.. Iya aku kelihatan tua karena kerutan di mata ini. Lebih2 kalo ketawa, kelihatan banget berkerutnya. Tp sebenarnya ini keturunan. Mbah (dr bapak) dan bapak jg begitu.

    Sedih sih.. Tp ya sudahlah..

    BalasHapus

Komentarnya sementara dimoderasi ya 😁 dan jangan tinggalkan link hidup. Nanti BW baliknya lewat profil teman-teman. Terima kasih untuk tidak menggunakan "ANONIM".

Recommendations by Engageya