Selasa, 05 Juli 2016

Ucapan Selamat Idul Fitri untuk Ortu

Allahu Akbar Allahu Akbar..
Laa Illaha Illallah wallahu akbar..
Allahu Akbar Allahu Akbar..
Walillahi ilham..

Taqoballahu minna wa minkum, shiyamana wa shiyamakum

Selamat Idul Fitri 1437 H. Semoga Allah menerima amal ibadah puasa kita sebulan kemarin, dan selamat bersiap-siap melaksanakan melunasi hutang puasa bagi para wanita yang sempat dikasih cuti puasa kemarin.

Tahukah sahabat Ran, lebaran identik dengan saling bermaaf-maafan dengan sesama manusia lainnya. Bagi yang masih memiliki orang tua lengkap, silakan meneruskan budaya sungkem kepada orang tua.

Ada peristiwa lucu di mana saya yang keturunan Jawa asli tapi kurang mahir berbahasa Jawa harus sungkem dan berbahasa Jawa krama alus. Kalau alm Bapak atau Ibu pasti sudah paham dengan keadaan anaknya, toh Bapak Ibu juga lebih sering berbahasa Indonesia daripada berbahasa Jawa dulu.

Kebetulan saya dapat mas suami yang keluarganya Jawa tulen, dari lahir sampai sekarang dengan notabene tidak pernah keluar dari Kota Kudus.

Lengkap sudah penderitaan mu nduk..

Jadi saat sungkem, saya yang terbiasa berbicara singkat dengan Bapak Ibu cukup mengatakan maaf lahir batin ya Bapak,  Ibu sekarang harus menambahkan 300 kata jika mau sungkem dengan Bapak Ibu mertua.

Bagi sahabat Ran yang kebingungan mau bilang apa jika sungkem sama mertua yang Jawa asli, nih saya kasih contekan siapa tahu mau dipakai juga buat sungkem besok. Ssstt saya nyontek dari Ibu saat dulu sungkem sama Ibu mertua nya juga alias simbah putri saya. Begini bahasanya :

Nyuwun pangapunten menawi bilih wonten kalepatan ingkang dipun sengaja utama bosen, menawi wonten kaluputan tutuk kula, enggal - enggal nyuwun pangapunten kalian bapak Ibu, mugi tansah diparingi kesehatan ugi keselamatan lahir batin.

Kira-kira kurang panjang ya? Ya monggo ditambahkan lagi, sekalian saya dicontekin ya di kolom komentar. Maturnuwun.

comments

4 komentar:

  1. maaf lahir bathin mbak, selamat lebaran! ;)

    BalasHapus
  2. Wah ini toh yang diucapin, waktu mudik ke solo paklek2ku kok yo sungkemnya lama tenan, buset dah kita yang dibelakang ngantrinya sampe capek

    BalasHapus
  3. Rejeki juga tu mbak, tabungan ngumpul terus. Kalau jauh, kerja setahun habis buat mudik 2 minggu heuheuheu. Mohon maaf lahir batin ya :))

    BalasHapus
  4. Lah kalo aku cuma bilang "ngaturaken sedoyo kelepatan" dah, gitu doang hihihi

    BalasHapus

Komentarnya sementara dimoderasi ya 😁 dan jangan tinggalkan link hidup. Nanti BW baliknya lewat profil teman-teman. Terima kasih untuk tidak menggunakan "ANONIM".

Recommendations by Engageya