Jumat, 30 September 2016

Menyikapi Sikap Asertif Bagi Masyarakat Jawa

Terinspirasi dari tulisan Mak Inda Chakim di website emak blogger tentang asyiknya jadi asertif. Apa sih itu asertif? Saya pun langsung mencarinya dalam KBBI yang ternyata memang belum masuk karena kata tersebut masih berupa kata serapan dengan kata aslinya assertive.

Assertive means that you are capable of thinking and acting positively for yourself and your environment. Kurang lebihnya adalah kemampuan kita untuk berpikir positif dan bertindak sesuai dengan isi kepala, keinginan dan kemampuan kita secara baik, di mana maksudnya tidak merugikan pihak manapun.

Kebebasan berpendapat telah dituangkan dalam pasal 28 UUD 1975 maka sejatinya kita ini sudah merdeka dalam berpendapat bahkan kita sudah mendapatkan salah satu kebebasan yang disebutkan Franklin D Roosevelt yaitu kebebasan mengeluarkan pendapat, kebebasan beribadah kepada Tuhan dengan cara masing-masing, hak untuk bebas dari kekurangan dan kemiskinan serta kebebasan dari ketakutan.

Hanya saja...


Asertif mungkin bisa saja dilakukan asal punya keberanian yang cukup. Tetapi hati orang siapa yang tahu. Jelas dan pasti tindakan kita yang katakan saja melawan kehendak orang yang lebih tua mungkin akan sangat menyakitkan hati mereka.

Masyarakat Jawa di mana masih menjunjung tinggi adat sopan santun dan tata krama akan sedikit tergeser jika semuanya bertindak secara asertif. Apalagi saya mantan Putri Solo, pemenang tahun 1999 (sebelum masehi) harus menjunjung tinggi tata krama. Please atuh, nggak usah muntah dengernya. yang sudah pernah ketemu pasti tidak akan kaget lagi #eh. 

Asertif mungkin saja dilakukan jika mertuamu tidak punya penyakit serangan jantung, yang jika kita mengatakan tidak disertai alasan logis maka akan membuat shock jantungnya. Asertif juga bisa saja dilakukan asal darah tinggi mertuamu tidak sedang kambuh sehingga jantungmu tidak copot saat dibentak karena idenya telah kamu tentang.

Kami masyarakat suku Jawa yang ngomong aja ribet, dimana membedakan panggilan panjenengan dan kowe saja sudah berbeda maknanya tetapi sebetulnya maknanya adalah sama, kami harus pandai-pandai menyelipkan asertif. Usahakan tidak melawan orang tua jika sekiranya masih masuk akal dan tidak menentang agama.

http://www.ranirtyas.com/2016/09/menyikapi-sikap-asertif-bagi-masyarakat-jawa.html
Kehidupan masyarakat Jawa dahulu kala, pic by IG @ranirtyas


Tetapi seringnya saya memang jarang menerapkan sikap asertif dalam kehidupan. Entahlah lebih baik diam daripada menimbulkan masalah baru. Toh masih bisa diakalin dengan cara yang lain. Semisal saat diminta tolong ibu mertua untuk menanak nasi tumpeng which is caranya mbribeti, saya mengakalinya “nggih bu, tapi nanti kalau nasinya kurang matang bagaimana kalau saya yang masak?”.

Atau contoh lain, “Nduk, tulung terno besek iki ng ngarep toko Gemilang. Iku ono gang mlebu sitik terus nganan yo, lurus sitik maneh ono dalan tikus angger terus ngko omahe sing tengah dewe madep ngidul no 2 seko kiwo”. (baca: Nduk, tolong antar nasi berkat ini di depan Toko Gemilang. Itu ada gang masuk sedikit terus ke kanan, lurus sedikit lagi ada jalan tikus terus lurus saja, rumahnya yang paling tengah menghadap ke selatan no 2 dari kiri). Saya yang orang baru di lingkungan tersebut, cukup senyum manis lalu bilang lagi “Nggih Ibu, mangke ngentosi Mbakyu Tin nggih” (baca: Iya Ibu, nanti nunggu Mbak Tin ya) maksudnya biar diantar. Jika sudah begini, dengan sedikit ngomel biasanya beliau langsung bilang “Yawes ora usah, timbang kesasar, ngko ben diterno Sol dhewe” (baca: Ya sudah nggak usah, daripada tersesat, nanti biar diantar Sol sendiri).

Iya cukup sesederhana itu.

Pintar-pintar saja kita membawa diri sendiri juga menggunakan akal kita. Berbahagialah kamu jika kamu masih bisa menerapkan sikap asertif dalam keseharian, tetapi jangan sampai menyakiti hati orang lain ya terutama hati orang tua.

Salam.

comments

29 komentar:

  1. Eaaaa. Putri Solo dilantik SM. 😂

    aku memilih diam juga daripada timbul masalah baru. Hahahaha. Lihat personnya ya kalo mau assertf.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya tetapi sebenarnya kalau bisa mengungkapkan kemauan kita pasti lebih menyenangkan ya

      Hapus
  2. But silence is not always gold ya mbakyu... Mekaten..xixixi..

    Aku yang mantan Putri Solo angkatan 2000 Sebelum Masehi juga, masih harus belajar cara "ngeles manja" kayak gini. Mau nolak tapi nolak dengan elegan ya Mba..wkwkwk..

    Masih suka blak-blakan sih aku.. Tapi ini hasil didikan kepala sekolahku dulu sih..katanya drpd ngomongin orang di belakang, mending ngomong langsung di depan. Cuma ya itu, mesti belajar milih kalimat agar orang yg diajak bicara ngga sakit hati atau sakit jantung. :v

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya jangan sampai deh karena kita lalu ada orang yg mendadak sakit jantung :'(

      Hapus
  3. Duh mak, satu beban tersendirilah ngadepin mertua orang solo. Aku orang Jawa Timur yg mempunyai sistem nilai yang cukup mencolok perbedaannya. Walhasil aku kebanyakan diem saja, gak pernah ngeles, bisa ngeles itu kalau alasannya sangat kuat.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe.. sami mawon Mbak Ratna, saya ngelesnya juga lihat situasi, kondisi dan latar belakang yang kuat.

      Hapus
  4. asyik jg nih cara nolaknya mak rani, praktekin ah, :)

    BalasHapus
  5. Aku kromo inggil bloman faseh
    Tapi panjenengan iku lebih alus ketimbang kowe riko, sampeyan heheh

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama Nita.. aku malahan tinggal di Jawa yang harus sering pakai Bahasa Jawa hiks..

      Hapus
  6. Duuh mertuaku nanti piye ya...kayake aku manutan deh hwehe

    BalasHapus
  7. Betul Mbak, masyarakat Jawa sangat kental dengan tata krama bahasa. Maka dari itu, saya gak berani berbahasa Jawa jika berbicara dengan simbah. Mending pake Bahasa Indonesia, aja. Jadi yang satu ngajak ngomong Jawa, dijawab pakai Bahasa Indonesia..he he he

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku pun lebih baik begitu mbak.. untung simbahnya ngerti Bahasa Indonesia ya mbak

      Hapus
  8. Kayaknya sulit loh mba klo aku ngeles mertua hahaha yang ada diomongin sepanjang usia :))))

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya biasa itu mbak, puk..puk.. apalagi tambah sedih kalau diomongin ke saudara-saudara jauh ya, hahaha cuma pengandaian aja mbak

      Hapus
  9. tergantung situasi... berbohong tapi gak bohong...ya ngeles dikit hahaha..

    BalasHapus
    Balasan
    1. tapi aku jarang mbak, soalnya seringnya disemprot dulu sebelum ngeles. hahahhaa

      Hapus
  10. sebagai orang solo yang besar di jakarta, awal-awalnya emang ngeles sama mertua pake bahasa jawa itu malesin. awal-awal sempet sedih lama-lama tebel muka aja, ya namanya gak paham bahasa jawa gimana?

    untung tinggalnya gak deket sama mertua jadi ga perlu sering-sering ngeles. hehehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya lebih memilih menggunakan Bahasa Indonesia mas jika memang tidak bisa Bahasa Jawa ketimbang ngoko, tergantung situasi juga dink

      Hapus
  11. Aku karna mertua orang Jawa tulen, kalau bicara emang hati2 banget. Apalagi usianya udah sepuh

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya Mbak Alida, bagaimanapun mereka adalah orang tua kita juga :)

      Hapus
  12. saya bukan orang jawa mbak.
    Saya dari suku yang katanya rame, keluarga saya rame, mertua saya hmm...lebih rame.
    Tapi saya dikenal pendiam dan lebih kalem (Katanya juga sih)

    BalasHapus
    Balasan
    1. kelihatan kok Mbak Lidha dari tata cara penulisan di blog, status juga foto profilnya hehe

      Hapus
  13. Asertive banyak disalah artikan orang dengan agresive
    Sehingga pengertiannya menjadi negatif
    Padahal asertif adalah baik. Salah satunya adalah dengan mengemukakan dan mempertahankan pendapat dengan santun

    salam saya

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul sangat berbeda maknanya Om, hampir menyerempet kalau yang bilang kurang bisa menata kata-kata, apalagi ditambah nada suara yang tinggi

      Hapus
  14. Itu sedikit agak berani sih mbak ._. dan halus-halus gimana gitu. Tapi, tetep pendengarnya tau maksud kita gimana. Aluuuus~ wkwkw

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah itu.. omongannya nyeriki ya mas

      Hapus
  15. Wah serba salah ya mba..
    Tapi memang kalau tradisi jawa tuh identik banget sama perempuan-perempuan ayu nan penurut :)

    BalasHapus

Komentarnya sementara dimoderasi ya 😁 dan jangan tinggalkan link hidup. Nanti BW baliknya lewat profil teman-teman. Terima kasih untuk tidak menggunakan "ANONIM".

Recommendations by Engageya