Rabu, 19 Oktober 2016

[CERPEN ANAK] Ulat dan Jeruk Neina

http://www.ranirtyas.com/2016/10/cerpen-anak-ulat-dan-jeruk-neina.html


Neina suka sekali dengan jeruk, hampir setiap pulang dari bepergian Neina selalu meminta jeruk. Begitu juga ketika Bapak atau Ibu pergi ke pasar atau ke kota, Neina selalu meminta dibawakan buah tangan berupa jeruk.

"Bapak, jangan lupa bawakan jeruk untuk Neina ya."

Neina sangat menyukai jeruk karena selain manis juga memberikan banyak manfaat buat tubuh kita.

Ibu Neina sering mengatakan kepada Neina, "Neina, jeruk ini sangat bermanfaat bagi tubuhmu."

Ibu juga sering bercerita tentang kebaikan buah jeruk, kandungan vitamin C dalam buah jeruk mampu meningkatkan daya tahan tubuh, makanya Neina jarang sakit karena rajin memakan buah jeruk.

Tetapi ada kebiasaan Neina yang tidak disukai Ibu, berkali-kali diingatkan Ibu agar Neina tidak membuang ampas jeruk yang sudah dimakan pada sembarang tempat.

Neina, ini ampas jeruknya kok dibuang di sembarang tempat sih?” ujar Ibu.

Nanti jadi ulat lho ampasnya, buang di tempat sampah gih sayang” lanjut Ibu.

Neina dengan santainya terus memakan buah jeruk tetapi tidak membuang ampasnya ke tempat sampah.

Ibu bohong, mana mungkin ampas jeruk jadi ulat,” sahut Neina.

Ulat dan jeruk kan hal yang berbeda, mana mungkin ulat berasal dari jeruk, gumam Neina.

Neina sama sekali tidak memperdulikan perkataan Ibu, dia terus melakukan hal yang sama pada keesokan harinya.

Hingga suatu hari,

Neina, sini lihat ini ampas jerukmu sudah jadi ulat.

Suara Ibu membangunkan Neina yang sedang tertidur di kamarnya. Neina segera berlari menghampiri Ibu. Setengah tidak percaya Neina melihat ada ulat menggeliat-liat di dekat ampas jeruk yang dia buang.

Tuh kan Neina tidak percaya sih, Neina.. Asal kamu tahu, ampas jeruk yang sudah kamu buang itu mengandung mikroorganisme yang dapat berkembang menjadi ulat.”

Bulu kuduk Neina seketika langsung berdiri. Neina sangat geli jika melihat ulat. Selama ini Neina cuma tahu bahwa ulat berasal dari telur kupu-kupu yang nantinya akan menetas lalu bermetamorfosis menjadi kupu-kupu. Rupanya ulat yang ini bentuknya kecil dan berbeda dari ulat yang biasanya, tetapi tetap saja Neina geli pada ulat.

Sejak itu Neina mulai membuang ampas jeruk pada tempat sampah. Dia berjanji untuk tidak membuang sampah sembarangan lagi.

***

Ah akhirnya kelar juga menulis cerpen anak ini menjawab tantangan BloggerKAH. Kali ini menggelar hajatan kembali dengan postingan serentak untuk menulis cerpen anak, dan beruntungnya kami karena kedatangan Blogger Manis dari Bau-Bau, Mbak Irawati Hamid yang baru saja mengelar hajatan GA di blognya, *uhuk. Baca tulisannya Mbak Ira di sini ya.

Dongeng punya Mbak Arin di sini
Cerpen Mbak Widut di sini

Sampai jumpa di tantangan bulan depan setiap tanggal 19. Hmm.. enaknya kita bahas apa ya? Ada ide?
comments

41 komentar:

  1. Wah..ini macam teori abiogenesis..wkwkwk..

    Dari daging jadi ulat/belatung
    Dari air hujan muncul jentik-jentik
    Dan..dari jeruk muncul ulat juga..

    BalasHapus
    Balasan
    1. baru denger yang namanya abiogenesis :))

      Hapus
  2. cerpennya bagus banget Mba, keren deh *jempol*
    jadi gak percaya diri sama cerpen sendiri :(

    hikmah dari cerpen ini adalah jangan buang sampah sembarangan yah Mba Rani :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. punya Mbak Ira juga bagus banget lho..

      Hapus
  3. Bagus mba ada syarat pesan dalam cerpennya semoga bisa lanjt y mba tembus media *keyen*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin.. tapi kalau PV tulisan ini nggak nyampe 300 nggak jadi ngirim ke media aku Teh. hahaha

      Hapus
  4. Wiiihhh, besok kalo si K bndel jugak mau kutadahin di wadah deh ampasnya, kalo jadi ulat biar ngeri sendiri dia. :D
    Ini belajar biologi jadi asik euy.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha.. iya kalau ngeri, kalau malah dibuat mainan? :p

      Hapus
  5. nyontek cerpennya buat cerita ke anak2 aah..pas mau bobo mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya silakan Mbak Ophi, terima kasih ya :*

      Hapus
  6. Aku suka baca cerpen dengan pesan edukasi seperti ini mbak. Memang harus ngerasain sendiri baru bisa paham, itulah anak-anak. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. pengalaman lebih diingat daripada ceramah kita, betul? hehehe

      Hapus
  7. Anakku lagi suka makan jeruk. Aku bacakan cerita ini untuknya deh.

    BalasHapus
  8. Belum pernah nyoba sih, wkwkw.. soalnya selalu ampasnya kemakan juga, #kalap wkwkw.. Cerpennya kurang panjang, jadi kesannya saya cuma dapet 'Lhohh kok udah selesai?" hahaha.. ayo ayo.. dari pada g nulis cerpen kayak saya ya :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya ngikut aturan kirim cerpen ke majalah Bobo mbak, 200-300 kata untuk 1 lembar dan 500-700 untuk 2 lembar. Kalau panjang-panjang nanti nggak jadi cerpen tapi cerbung :p

      Hapus
  9. Ditunggu cerpen berbau Korea wkkw

    BalasHapus
    Balasan
    1. mmmm.. tantanganmu menarik Nay, walaupun bikin cerpen anak ini aja udah syusah minta ampun

      Hapus
  10. Cernaknya kece mbak, udah dikirim ke media?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah dibilang kece ;) hehe baru menulis satu ini jadi nanti lihat bagaimana respect pembaca Mbak Wati, masih nggak PD ini

      Hapus
  11. Sederhana tapi ngena banget ke anak-anak ini. Tentang jangan buah sampah sembarangan ya Mba. Ditunggu karya-karya selanjutnya^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah.. Makasih Nyak Rotun :)

      Hapus
  12. Duh mbak rani ini sepertinya berbakat sekali membuat cerpen, jujur kalau saya mah kurang begitu ahli dalam bidang cerpen tapi kalau puisi mah seperti sedikit sedikit bisa menguasainya.

    BalasHapus
  13. Wah, seruu...ada acara posting kompakan setiap bulan, ya ...?
    Tema cernaknya sederhana, tapi sarat isi. Mengajarkan pada anak untuk tidak membuang sampah sembarangan. Kereen..!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbak Nurul, daripada kami cuma curhat nggak jelas mending dijadikan blogpost, yekan? hihi.. Makasih Mbak Nurul.

      Hapus
  14. Tante mbul nda diijinkan gabung ni, oke fain wkwkkwkwkw

    Iya juga si semua sambpah akhirnya bakl dihinggapi larva terus jadi ult, i atu tatutt

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makanya jangan buang sampah sembarangan ya, kalau perlu dipendam buat sampah organik dan kalau sampah anorganik.. hmm.. au ah

      Hapus
  15. Membangun kesadaran pada anak melalui Neina dengan sangat apik, Mbak :)

    BalasHapus
  16. Keren. Mbak Rani bisa bikin cerita anak. Saya mah sejak dulu gak bisa-bisa. Mendingan nulis apa deh kalo disuruh nulis cerita anak. Hehehehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Baru sedang menjajal Mbak Nia walaupun ini sebetulnya juga based on true story. hahaha Hayuk Mbak Nia juga cobain :)

      Hapus
  17. wah cocok nih dibacain ke anak-anak hihi ..biar seperti Neina jadi terbiasa buang sampah pada tempatnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. memang sasarannya buat anak SD usia di bawah 12 tahun. Kira-kira penyampaiannya begimana ya Mbak?

      Hapus
  18. bagus ceritanya mbakk..biar anak mau buang sampah pada tempatnya hehehe

    BalasHapus
  19. Mbak msh sempet euy bikin cerpen keren!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya sedang belajar Mbak Muthz, kasih masukan dong :)

      Hapus
  20. sampai saat ini aku masih maju mundur kenak mbk ran kalau mau bikin cerpen anak, lbh susah menurutku dr bikin cerpen ala ala ababil, hehe
    keren dikau mbk ran

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya maka dari itu.. kasih masukan dong Mbak Inda :)

      Hapus
  21. Ide cerita bagus, ceritanya juga mengalir. Sedikit yg agak mengganggu terdapat kata2 yg belum dimengerti oleh anak2 sebisa mungkin diganti, seperti metamorfosis dlsb...Tetap semangat ya mbak...

    BalasHapus

Komentarnya sementara dimoderasi ya 😁 dan jangan tinggalkan link hidup. Nanti BW baliknya lewat profil teman-teman. Terima kasih untuk tidak menggunakan "ANONIM".

Recommendations by Engageya