Jumat, 19 Agustus 2016

Hantu Genit di Belakang Kost

Semua orang pasti memiliki sedikit cerita misteri dalam hidupnya, begitu pula denganku. Pada dasarnya kita hidup di dunia ini tidak sendirian ataupun tidak hidup cuma dengan sesama manusia saja. Ada makhluk lain juga yang hidup berdampingan dengan kita. Hewan, tumbuhan bahkan jin dan setan juga ada bersama kita. Pintar-pintar saja kita membawa diri kita masing-masing.

Kali ini project bloggerKAH sedang menggelar cerita renungan malam versi masing-masing dan kali ini lebih istimewa karena kami kedatangan tamu, yaitu Mbak Susi Susindra.. Giving applause to her. Mbak Susi bercerita lewat ceritanya tentang “Cerita Renungan Malam: Wanita Berwajah Rata

FYI : BloggerKAH sebenarnya adalah trio blogger yang terdiri dari saya sendiri, Arinta Adiningtyas dan Widi Utami, kami berkolaborasi dan sepakat untuk posting sesuatu yang harapannya semoga menjadi inspirasi banyak orang (syukur-syukur bisa viral). Dinamakan bloggerKAH sendiri karena berawal dari inisial nama anak-anak kami.

Akhir cerita nanti jangan lupa juga kunjungi ceritanya Arin "Saat Dia Tertawa di Sampingku" di sini, dan Widut a.ka Widi Utami "Benarkah si Kecil Kena Sawan" di sini. Tapi sebelum itu baca ceritaku dahulu. Hahaha. Sekarang silakan tutup tirai kamarmu!

***

Pagi itu di sebuah kost di kawasan Sekaran, Gunung Pati Semarang tidak biasanya aku bangun sepagi itu. Bahkan belum mendengar suara adzan subuh. Apalagi itu hari Minggu, waktu yang biasanya digunakan anak-anak  kost untuk mencuci. Aku tahu kondisi belakang kost-kostanku sangat menyeramkan, tetapi hari itu terdengar sangat ramai. Pikirku mungkin anak-anak di sebelah kost sudah pada bangun. Toh mereka biasa bangun dini hari atau malah tidak tidur semalaman.

Tetapi teman-teman di dalam kost belum pada bangun.

Sigh.. Bangun tidak ya..

Ternyata sudah ada yang bangun, yes dia yang paling rajin di kost-kostan ini. Namanya Yuli, anak Biologi.

"Yas, mau ikut lari-lari nggak?" Tanyanya padaku.

"Ah nggak ah, cucianku numpuk nih. Nanti nggak kebagian ember lagi. Sahutku."

Aku melangkah PD ke belakang kost-kostan. Pergi ke tempat Kamar Mandi dan tempat mencuci baju SENDIRIAN. Sejenak aku terdiam merenung, ke mana suara-suara ramai kakak-kakak tadi.

Ah tau ah! Bodo amat!

Ember cucian segera ku isi air dan deterjen lalu ember satunya lagi aku isi dengan air tapi langsung kutambahkan pewangi sekali bilas. Ya selain repot kalau dua kali bilas, sekali bilas juga menghemat air apalagi kost-kostanku sering kekeringan air. Ya begitulah, terlebih saat musim kemarau kami harus bersiap untuk jarang mandi, sekalipun mandi itu nebeng di kost teman atau rebutan air sama kost sebelah. 

Setelah ember masing-masing terisi air, langsung bersiap untuk mengucek cucian yang lumayan sedikit.

Tiba-tiba..

“Hei”, ada suara memanggil

Siapa panggil-panggil dari luar? Kenapa tidak dijawab sama sama temannya? Pikirku sederhana.

“Hei nyuci ya?” suara itu semakin jelas dan besar. Suara laki-laki sepertinya tinggi besar.

Ah mana mungkin ada yang mengajakku ngobrol, pasti salah dengar aku. Siapa lagi yang tahu kalau aku sedang nyuci kalau orangnya nggak ada di sini. Hahaha edisi masih ngeyel. Kan memang tidak ada orang di sini.

"Hei nyuci ya?" Pertanyaan itu masih dilontarkan.

Astaga.. Kini bulu kudukku merinding. Seperti ada yang berdiri di depanku tapi tidak ada orang. Tapi aku merasakan hawa yang sedikit berbeda dari yang tadi, udara semakin dingin dan bulu rambut di tanganku sudah berdiri semua.

Yuliiiiii...!” aku berlari langsung meninggalkan cucianku, tidak peduli terhadap cucian itu lagi.

Segera aku ambil sepatu olahragaku, kebetulan aku sudah memakai baju dan celana olahraga. Untungnya Yuli masih di depan kost-kostan.

"Kenapa Yas? Jadi ikut lari-lari nih?" Ledeknya.

“Nggak apa-apa, tiba-tiba saja ingin ke Pasar Krempyeng sambil lari-lari. Nanti kita beli nasi krempyeng ya” Ngelesku.

Tanpa dia pernah tahu, bahwa tadi ada hantu laki-laki hendak menggodaku.

Ternyata benar, lari pagi lebih menyehatkan daripada mencuci baju bersama hantu.

Dasar hantu genit!!!!
http://www.ranirtyas.com/2016/08/hantu-genit-di-belakang-kost.html

comments

20 komentar:

  1. Wakakakakkaa... Ini cerita horor tapi bikin ngakak, baca sendirian lagi tengah malam jumat ditambahi legi :)). Tapi lumayanlah.. dah erhasil dikit,coba hey-nya ditambah satu lagi, bisa ikutan kabur aku :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. makanya aku nulisnya di hari Jumat Legi. Biarpun hari jumat tetapi harus tetap legi (manis) macam kita ya mbak hahaha..
      Belum ketambahan satu aja aku udah berdiri semua bulu kuduknya, apalagi ditambah satu lagi :/

      Hapus
    2. Hahahaha edisi jumat legi bin genit ya mba Ran? Sama kek mba Inuel, aku pun ngakak, padahal mulanya uda lumayan horor juga sih hahaha pisss mba Rani ^^v

      Hapus
    3. iya Mbak Nining, sengaja dibuat gitu biar membuktikan nggak selamanya cerita horor itu menakutkan #halah

      Hapus
  2. aku jg milih olahraga aja deh, lari2 pagi, drpda disapa hantuwwwww...
    tu hantugt amat sik, pgn bgd dijawab pertanyaannya, eh kalau dijawab kira2 gmn ya mbk ? mgkin dia bantuin nyuci kali yak, haddooooooohhh, ogaaaahh

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya sampai sekarang aku masih mikir keras, seumpama waktu itu aku jawab kira-kira gimana ya kisah kelanjutannya #halah

      Hapus
  3. ko qu ngakak y mba, padahal kalau jadi mba boro qu bisa langsung lari tapi bisa pingsan disitu hahaaha...

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah jangan pingsan di depan hantu mbak.. nanti malah disurupi lho :p

      Hapus
  4. Hahaha...itu mau kenalan Mba. Atau mau bantuin nyuci ya? Wkwkwk.. Coba dijawab, "iya, lagi nyuci, mau bantuin?" wkwkwk... *komen sok, padahal kalo aku yg mengalami sendiri, aku jg pasti udah ngibrit :v

    BalasHapus
    Balasan
    1. sepertinya dia ingin kenalan sama manusia cantik *uhuk*

      Hapus
  5. Wkwkwkwkwk... asli ngakak. Hantunya genit ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya banget! SKSD.. eh jangan dibatin, nanti kita didatangi mbak.. ih meuni ngeri

      Hapus
  6. Balasan
    1. iya hantu pria.. sepertinya masih muda #eh

      Hapus
  7. yakin banget kalo itu suara jin cowok mbak..untung gak dikinthili sampe luar rumah ya mba..wkkki

    BalasHapus
    Balasan
    1. mungkin waktu itu dia cuma tertawa ngikik mbak lihat aku langsung lari.. hahahaseeemm

      Hapus
  8. doh...medeni mbak. hantu lanang, genit sisan. naudzubillaahi min dzaalik.

    BalasHapus
  9. mbak rumah ku ngak jauh ada kuburan dan liat judulnya ngerri dehh takut ada yang cekikikan hahahahah

    BalasHapus
  10. Tapi beneran itu suara hantu ya, jangan2 ada laki2 yg sembunyi di balik pohon sambil godain :D

    BalasHapus
  11. Paling iti anak kos cowok sebelah lagi godain mbak Ran wkwkwk

    BalasHapus

Komentarnya sementara dimoderasi ya 😁 dan jangan tinggalkan link hidup. Nanti BW baliknya lewat profil teman-teman. Terima kasih untuk tidak menggunakan "ANONIM".

Recommendations by Engageya